Bali trip, Feb 2006

Tiket promo air asia yang telah kami beli jauh sebelumnya, membawa kami terbang ke kota ini. Perjalanan yang jauh, Batam – Jakarta – Bali bener bener kami nikmati walaupun sempat terlunta lunta di bandara Soekarno Hatta, karena jadwal keberangkatan ke Bali masih lama tapi kalo rame rame semua tetap asyik aja.

GWK

Malam sudah begitu larut waktu pesawat mendarat di bandara Ngurah Rai Bali, jam sudah menunjukkan pukul 11 malam tetapi penjemput belum juga muncul. Perut sudah sangat keroncongan sehingga menunggu terasa sangat menyakitkan but finallly he came dan kita langsung meluncur ke hotel, daerah Legian. Tanpa berlama lama di kamar, kita langsung meluncur mencarai makanan, tetapi sayangnya tempat makan sudah sangat terbatas pada jam-jam seperti ini sehingga pilihan kami jatuh pada warung Padang yang tak jauh dari hostel. But what the heck, dengan rasa yang biasa biasa saja harganya benar benar selangit, but we have no choice.

Menjadi turis di negara sendiri, kita mengunjungi semua spot wisata di Bali seperti Bedugul, Kintamani,  Tanah Lot, Dreamland, GWK dan tak lupa candi terbesar di Bali yaitu Besakih, dan juga candi candi lainnya.

Beach@bali
Arround Bali

Di Besakih, ada cerita menjengkelkan sekaligus lucu habis tapi kita anggap hal tersebut jadi pemanis perjalanannya kita. Ceritanya gini nih.

Begitu nyampe di gerbang Besakih, kita langsung disambut ama beberapa orang yang katanya sih guide resmi dari pura Besakih ini dan  kita diminta mampir ke post nya dulu. Pokoknya kalo nggak mampir kita nggak dikasi lewat dan dengan tampang lugu kita mampir aja.  Nggak taunya mereka minta sumbangan “sukarela”. Sebelumnya sih pak supir sempet bilang juga  kalo sekarang, mereka nggak boleh guide langsung kecuali tour tour resmi jadi mau tak mau harus “pakai” mereka. Sebenarnya nggak perlu diguide kita juga nggak bakalan nyasar kok, tapi apa mau dikata, kita ikut ajalah daripada ribut.  Sumbangannya kan sukarela, jadi suka suka kita dong mau ngasi berapa, tapi mereka minta tambahan lagi karena jumlah kita ber 6  sehingga jumlah yang kita berikan nggak cukup. Ini sebenarnya sukarela atau apa sih? Heran juga, padahal jumlah yang kita kasi lumayan, tapi ya sudahlah, setelah berdebat  sebentar dan nambah dikit lagi sampai juga kita di halaman Besakih dengan ditemani seorang guide dari mereka. Kalo menurut aku, guide yang satu ini kelewat ramah. Begitu masuk, langsung ngambil kamera kita dan sedikit maksa buat ngambil photo kita di depan Besakih.

Singkat cerita kita masuk ke pura and memang sih si guide menjalankan tugasnya dengan baik sampe ngambilin bunga dan memberikan ke kita buat diselipin di dekat telinga (kebetulan saat itu ada acara sembayang di pura jadi wanita wanitanya pake bunga di telinga. Si guide ngajak kita masuk ke salah satu tempat sembayang, katanya sih ingin menunjukkan bagaimana mereka melakukan sembayang di pura. Nah, sampai didalam kita disuruh duduk bersila, terus dikasi bunga bunga buat dipake sembayang, dan sambil celingak kiri kanan kita bingung mau diajak ngapain, tapi teman saya yang tepat disebelah guide dari tadi minta kita buat ikut aja. Yeah, demi teman, kita ikutlah (at the end , kita baru tahu kalo kita diajak buat ikut sembayangnya mereka, katanya didoakan gitu deh). Ada bermacam macam bunga dihadapan kita and guide tersebut by estapet ngajari kita (kita yang lagi bingung ngikut aja, pokoknya disuruh angkat bunga kita angkat, disuruh angkat bunga b, kita angkat sambil senyum2. Temen gw yang duduk tepat disamping si guide kelihatan begitu serius ngikutinnya. Nah, abis acara angkat angkat bunga tersebut, si teman ini bisik bisik nanya ada uang 20K nggak? Dengan rada bingung kita nyariin uang 20k, and akhirnya ketemu dan dikasi ke die. Dan what, si guidenya tiba-tiba bilang masing masing orang ngasi 20k dan dimasukin ketempat sumbangan yang ada di altar depan.  What, apaan nih! Kita bilang iya aja, padahal gua ngasinya 2k aja, and teman gw ada yg ngasi 5k, ada 10k (hancurrrrrrr habis) dan selama perjalanan berakhir, ini adalah bahan lelucon buat kita, kita dikadalin :))

Old memories

Dan setelah muter muter di Besakih selesai kita say “thanks and goodbye” sama si guide  but tiba tiba si guide nyamperin and nanya tip buat dia mana? Lagi???????? Ya, masuk lagi lah rupiah ke kantongnya.

Nggak ketinggalan kita hunting barang di Sukowati ampe teler. Udah gitu nawarnya harus 70%, gile habis. Tapi bukan orang Indonesia kalo nggak pintar nawar, pokoknya nggak mau kalah ama yang jual.  Overall trip kali ini benar benar menyenangkan. Hari terakhir kita di Bali kita sedikit nyantai di Pantai Kuta, mulai dari mewarnai kuku, massage, kepang, ampe bikin tato.

Relaxing at Kuta Beach
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s